Manfaatkan Peluang Brexit, Indonesia Dorong Ekspor Kopi dan Kakao ke Inggris

Manfaatkan Peluang Brexit, Indonesia Dorong Ekspor Kopi dan Kakao ke Inggris

Jakarta - Kementerian Perdagangan (Kemendag) terus berusaha meningkatkan ekspor komoditas Indonesia. Kali ini, pemerintah berusaha meningkatkan ekspor produk kopi, teh, dan kakao ke Inggris, yang sekaligus memanfaatkan peluang di negara tersebut usai resmi keluar dari Uni Eropa (Brexit)

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag Kasan mengungkapkan, ketiga komoditas tersebut merupakan produk-produk pertanian yang tren konsumsinya mengalami peningkatan selama pandemi Covid-19. Oleh sebab itu, para pelaku usaha dinilai bisa memanfaatkan peluang pasar di Inggris, Irlandia, dan negara-negara lain.

Kendati demikian, Indonesia harus menghadapi kondisi yang menantang. Meski neraca perdagangan dengan Inggris surplus USD 340,6 juta pada 2020, tapi ekspor kopi, teh, dan kakao ke negara tersebut masih kecil.

Berdasarkan produk unggulan Indonesia yang diekspor ke Inggris pada 2020, kopi hanya sebesar 3,10 persen. Sementara teh 0,09 persen, dan kakao 0,0004 persen.

Hambatan lainnya adalah tarif ekspor dan juga situasi pandemi Covid-19. Namun Kasan melihat peluang ketiganya untuk tumbuh masih besar.

"Ada beberapa catatan mengenai tren ekspor kita ke Inggris karena selama pandmei ini semua negara terpengaruh. Fase recovery juga menjadi tantangan, tapi akan mulai ada pelonggaran jadi bisa ada peluang usaha," kata Kasan dalam webinar pada Kamis (18/2/2021).

Kasan mengatakan terlepas dari hambatan, para pelaku usaha harus bisa menyampaikan cerita dari produknya dan ini akan menjadi nilai tambah. Selain itu, juga harus mampu memenuhi keinginan konsumen.

"Mengenai hal-hal yang diinginkan oleh pembeli khususnya di pasar Inggris, ini sebuah keharusan agar produk kita bisa dapat akses yang cukup baik sehingga penjualannya meningkat," sambungnya.